Sunday, November 30, 2008

Alhamdulilah

Salam..Akhirnya result exam telah keluar,resultnya seperti berikut :

Course Grade
COMPUTER SECURITY A
SYSTEM ANALYSIS & DESIGN B-
NETWORK SECURITY A
ISLAMIC 'IBADAH A
MATHEMATICS 2 B+

GPA :3.571 CGPA : 3.377


Esok saya akan mula pratikal Trainning disebuah syarikat perkomputeran di pulau pinang..rasa tidak sabar untuk mulakannya,Semoga lautan pengalaman dapat ditimba..

Friday, November 28, 2008

Pesanan Ku

Salam..saya akan berada di Pulau Pinang selama 3 bulan untuk menjalani 'Pratikal Training bagi menlengkapkan Diploma IT yang saya ambil .

Saya sangat mengharap doa sahabat-sahabat semua supaya saya dipermudahkan segala-segalanya dan sentiasa istiqamah diatas manhaj Salaf..

Kepada Sahabat-sahabat ku Ahlisunnah aku sangat meyayangi anda semua dan kepada golongan Rafidhah kembalilah kamu kepada Islam,agama yang tiada keraguan didalamnya,agama ini juga dianuti oleh ahlulbait dan para sahabat.

Nasihat Ku

Saya megharapkan sahabat-sahabat ku Ahlisunnah bersabar anda semua terhadap cacian golongan Rafidhah terhadap para sahabat dan adakala mereka menghina kita dengan perkataan yang tidak patut.tapi bersabarlah kerana Rasullah lebih berat dihina dari awal dakwahnya hingga ke lah hari ini.Balaslah cacian mereka dengan Al-Quran dan Sunnah inilah senjata yg sangat ampuh bagi menghadapi mereka.

Kepada Syiah kami bersumpah dengan nama Allah! sesunggunhya kami mencintai para sahabat rasullah melebihi kecintaan kami terhadap Ibubapa kami,anak-anak kami dan terhadap diri kami sendiri dan begitu juga lah kecintaan kami terhadap Ahlulbait semoga Allah redha terhadap mereka.

Thursday, November 27, 2008

Hanya kepada Allah kita meminta






Allah s.w.t telah berfirman :

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِى عَنِّى فَإِنِّى قَرِيبٌ‌ۖ أُجِيبُ دَعۡوَةَ ٱلدَّاعِ إِذَا دَعَانِ‌ۖ فَلۡيَسۡتَجِيبُواْ لِى وَلۡيُؤۡمِنُواْ بِى لَعَلَّهُمۡ يَرۡشُدُونَ


Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.(Al-baqarah :186)



wahai kawan-kawan ku minta lah doa hanya kapada Allah bukan selainnya..Sesungguhnya hanya Allah mampu memgabulkan doa-doa kita.jangan lah kita meminta doa Kepada Rasullah,Ali,hasan,husin dan kepada para sahabat mulia dikuburan mereka kerana mereka sendiri mengharap belas kasihan daripada Allah..Allah berfirman :

أُوْلَـٰٓٮِٕكَ ٱلَّذِينَ يَدۡعُونَ يَبۡتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ ٱلۡوَسِيلَةَ أَيُّہُمۡ أَقۡرَبُ وَيَرۡجُونَ رَحۡمَتَهُ ۥ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ ۥۤ‌ۚ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحۡذُورً۬ا

Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya; sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti. (Al Israa'57)

Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku.(Al-baqarah :186)

Tuesday, November 25, 2008

Ada apa dengan sandal Kuning?

Syiah dan seperti mana ajaran-ajaran sesat yang lain terdapat sekian banyak keganjilan dan keanehan dalam amalan agama mereka.

Kali ini saya akan bawa riwayat pelik lagi dusta yang disandarkan kepada Ahlulbait yang mulia iatu Abu abdullah-Ja'faar bin Al-baqir. mari kita lihat bersama riwayat ini.

"Bahawa Ja'far ash-Shadiq melihat Hannan bin Sudair memakai sandal hitam. lalu ia menegur: Menagapa engkau memakai sandal hitam?
Tidakkah engkau tahu,bahawa dalam sandal tersebut terdapat 3 hal?
Lalu aku (Hannan) bertanya ; Apa sajakah tiga hal tersebut, demi cintaku kepadamu?
Ia menjawab: Sandal hitam bisa melemahkan pengilihatan,melumpuhkan (Syahwat) kemaluan dan menyebabkan kebingungan. Sandal hitam juga adalah pakaian orang-orang sombong. Oleh kerena itu pakailah sandal kuning,kerana sandal kuning itu ada tida hal juga.


Aku bertanya lagi: Apakah tiga hal tersebut?


Ia menjawab yaitu

  • Dapat menajamkan penglihatan

  • membangkitkan (syahwat) kemaluan

  • Menghilangkan kesedihan

(Kitabul Khishal,bab Tsalatsah,juz 1, hal. 99)










Agak-agaknya poin yang mana satu yang si syiah ni ikut ye?

Saya seru kepada "Syiah celup" kat malaysia pakai lah sandal kuning supaya mudah kami kenali anda-anda semua..Selamat mencuba!!

Sunday, November 23, 2008

Death to america??

Ini adalah gambar Syiah rafidaah yang berjuang bersama-sama tentera amerika untuk memerangi umat islam Islam di afghanistan..Tetapi dengan kekuasaan Allah si syiah ini telah dibunuh bersama rakan-rakannya yg beragama nasrani dan yahudi oleh pejuang Taliban..

Sesungguhnya orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka. (An Nisaa' : 145)



Army 1st Lt. Mohsin A. Naqvi26, of Newburgh, N.Y.; assigned to the
1st Battalion, 11th Infantry, Fort Benning, Ga.; died Sept. 17 in Gerdia
Seria, Afghanistan, of wounds sustained when his vehicle encountered an
improvised explosive device. Also killed was Sgt. Joshua W. Harris, Capt.
Bruce E. Hays and Staff Sgt. Jason A. Vazquez

http://www.militarycity.com/valor/3738847.html

Gambar-gambar kematiaan si syiah rafidaah al majoosi







“Hujjatul-Islam” Hashem Reda (Imam of the New Yorker Fatimah Mosque), of the ‘blessed’ Rafidah Hawzahs of Qom/Najaf prays the Janazah for his fellow Majoosi

Tentera amerika mengusung si munafik ke kuburan

Penutup
Sesunggunhya Syiah adalah golongan munafik, mereka bersedia untuk memerangi Islam walaupun berganding bahu bersama musuh ALLah..Sejarah telah membuktikan Nasharudin At-thusi seorang syiah berkerja sama dengan Holako Khan pemimpin Tartar untuk membunuh umat Islam di Iraq dan sekarang yang berjuang bersama-sama Amerika untuk membunuh umat Islam di Iraq juga adalah Syiah dan membantu Amerika dalam memerangi Taliban di Afghanistan juga Syiah.. Laugan Syiah seperti Death To America yang biasa kita dengar adalah sebaliknya iaitu laugan Death to Islam!.....Sedarlah wahai Ahlisunnah!
Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah jahannam. Dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya.
(At Taubah:73)















Thursday, November 20, 2008

Dari Muslimah UIA- Palestin VS Iraq



“ Ya Syakira, kami ini orang Arab. Dari tanah Arab. Kami tahu hal yang sebenarnya terjadi.”,

jelas Ameerah. Aku menarik nafas dan menghela perlahan.
Ameerah ialah sahabat yang aku kenal di bumi UIA ini pada bulan Ramadhan tahun lepas. Ada beberapa peristiwa menjurus kepada perkenalan kami di masjid. Dia merupakan pelajar Master dalam jurusan Undang-undang.

Pagi tadi usai kelas Political Science, aku terus pulang ke Mahallah Saffiyah. Cadangnya nak baca Ulum Quran. Esok ada mid term. Berselisih dengan Ameera si pipi merah bermata biru. Salam dihulur. Pipi bertemu.
“I miss you, ukhti. Sudah lama tak berjumpa”, katanya kepadaku. Aku tersenyum membalas.
Lantas kutanyakan kepadanya.

“Sekarang inikan minggu memperingati Al-Quds, Filastin? Kamu tak sertai mereka buka booth?”
“Ooh..saya ada juga dengar tentangnya.” Jawabnya dengan muka bersahaja. Aku jadi hairan melihat reaksinya itu. Sepatutnya dia perlu bersemangat kerana bukankah Palestin adalah negaranya yang perlu dilindungi? Lalu kutanyakan lagi.
“Kamu bukankah orang Palestin?”
“Tidak ya ukhti. Ana min Iraq”

Masya Allah.. Aku jadi terlupa bahawa Ameerah sebenarnya berasal dari Baghdad. Ini mesti aku telah tercampur aduk dengan Sameer, Na’il dan David yang dari Palestin itu. Benar. Ameerah berasal dari Baghad. Lantas cerita-cerita lama tentangnya bermain di fikiranku. Tentang ibunya yang sudah tua tinggal keseorangan di sana. Yang tinggal hanya dia dan adik perempuannya sahaja. Ayah dan saudara-saudara lelakinya telah terbunuh.
Isu di Iraq lebih besar, Syakira. Lebih besar daripada isu Palestin”
Aku terdiam. Membesarkan mata tanda perlukan penjelasan.
“Puak-puak Syiah membunuh kami orang-orang Sunnah. Mereka bukan membunuh secara biasa, tetapi mereka menyeksa kami dengan seksaan yang dahsyat. Mereka mencungkil mata kami, menggerudi tubuh kami sehingga kami mati.”
Aku beristighfar. Aku keliru. Apakah Syiah ini Muslim?
Semasa semester satu tahun lepas, Syiah ialah tajuk assignment yang aku pilih untuk subjek Introduction to Fiqh. Mungkin 5 buah buku rujukan yang aku baca masih tidak mencukupi untuk aku memahami situasi sebenar. Aku maklum dengan firqah mereka. Zaidiyyah, Ismailiah, Fatimiyah dan lain-lain lagi, serta 12 imam mereka. Aku maklum dengan ajaran-ajaran mereka yang aneh-aneh lagi gharib itu. Rupanya apa yang aku maklum itu hanyalah makluman yang secebis cuma. Rupanya apa yang aku maklum itu hanya serba berdikit sahaja.
“Tidak. Mereka bukan Muslim. Asalnya mereka adalah agama dari Parsi” jawab Ameerah menghilangkan kegusaranku.

“Di hadapan kamu, mereka mengaku mereka Muslim, tetapi pada hakikatnya, mereka ingin menghancurkan Islam. Mereka ingin menghancurkan Al-Quran. Mereka ingin menghancurkan Sunnah. Mereka menolak Nabi Muhammad Sallahu alaihi wa Sallam”, sambungnya lagi dengan penuh semangat.

Aku mendengar penuh teliti.

“Mereka menutup isu ini daripada pengetahuan umum. Dahulunya banyak puak Sunni yang tinggal di Iraq. Tetapi sekarang sudah semakin berkurang kerana mereka membunuh kami setiap hari. Cuba kamu bayangkan kami berjiran dengan Syiah, lalu mereka masuk ke dalam rumah kami dan menyeksa kami sebelum membunuh. Kanak-kanak, orang tua dan semua orang-orang Sunni. Sehinggakan kami sangat takut untuk mengaku kami ini Sunni di hadapan mereka. Hatta sekarang kemudahan air puak Sunni sedang dipotong oleh mereka.”
“Mereka kata Saddam Hussein itu zalim. Sedangkan hak-hak mereka telah Saddam penuhi. Dia memberi kemudahan dan kedudukan kepada mereka. Tapi akhirnya mereka mendakwa Saddam tidak memberikan mereka hak apa pun. Saddam berpemikiran tentera. Walaupun dia tidak begitu Islamic tetapi dia tetap golongan Sunni.”

“Ramai orang tak tahu, Syakira.”

“Apabila keadaaan sudah jadi begini, tiada siapakah yang datang membantu kamu, Ameerah?”, tanyaku.

Perbualan kami menjadi semakin panjang. Campuran Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab melancarkan perpincangan. Berbincang di tengah panas mentari pagi pada jam 1015 di hadapan pondok pengawal Mahallah Saffiyyah, tidaklah sepanas hati Ameerah menceritakan segala kekejaman Syiah kepadaku.

“Tiada siapa datang membantu. Ini semua hanya permainan politik. Mereka Syiah bekerjasama dengan US. Malah Tanah Arab di sekitarnya turut berkerjasama dengan US. Mereka tidak bisa berkata apa-apa”, jawabnya sambil tersenyum.

Senyumannya yang kurasakan hanya untuk menyembunyikan perasaannya sebenar. Kagum. Aku kagum melihat dia yang masih mampu tersenyum. Jika aku di tempatnya mungkin sudah basah kain kerudungku menyapu air mata. Apatah lagi mengenang ibunya yang keseorangan di Baghdad.

“Di Palestin situasinya berbeza. Mereka mendapat simpati dari seluruh dunia. Kerajaan Arab di sekitar datang membantu mereka. Orang-orang Yahudi membunuh hanya segolongan daripada mereka sahaja. Golongan mujahidin yang mempertahankan Al-Aqsa sahaja dibunuh, serta ahli keluarga mereka yang terlibat dihalau dari tanah mereka. Sesetengahnya tidak dibunuh tapi hanya dihalau. Sekiranya dibunuh, mereka akan dibunuh dengan senang menggunakan senapang dengan tembakan sahaja. Tetapi kami? Mereka menyeksa, mencungkil biji mata kami hidup-hidup. Seksaan Yahudi itu lebih ringan jika dibandingkan dengan apa yang Syiah lakukan. Apa yang Yahudi mahukan hanyalah tanah Palestin dan tapak Haikal di Al-Aqsa”, terangnya.
Aku perhatikan betul-betul butir bicaranya.

“Tetapi situasi kami di Iraq sangat-sangat genting. Mereka membunuh SEMUA orang Sunni. Mereka mahu menghapuskan Sunni dari tanah Iraq. Ketahuilah Syakira, apabila mereka sudah selesai di Iraq, mereka pasti akan beralih ke negeri lain pula.”

“Jadi saya ingin tanyakan kepada kamu, Syakira. Yang mana satu perkara yang lebih berbahaya antara dua keadaan ini? Palestin atau keselamatan Islam dan Sunni di Iraq? Ya Syakira, kamu foreigners. Mungkin kamu tidak tahu. Kami ini orang Arab. Dari tanah Arab. Kami tahu hal yang sebenarnya terjadi.”, jelas Ameera.

“Jika kamu tanyakan kepada orang Palestin bagaimana kehidupan mereka sekarang, mereka pasti akan mejawab, “kami hidup dengan tenang”..”

Dalam perkara ini mungkin ada benarnya juga. Aku sudahpun singgah di booth Palestin dan bertanya keadaan Palestin sekarang. Mereka menjawab 50% 50%.

Sambung Ameerah lagi. “ gambar-gambar kekejaman yang mereka tunjuk itu adalah gambar-gambar lama. Lihatlah pada tarikhnya. Sekarang ianya sudah tiada lagi. Saya hairan dengan orang Palestin yang mempromosikan hal ini. Mereka kata mereka bersedih. Tetapi jika ditanya, adakah mereka berjuang menentang Yahudi? Mereka menjawab tidak. Akan tetapi, jika kamu tanya mereka tentang Iraq, mereka tidak tahu. Cuba kamu tanyakan mereka tentang gambar-gambar kekejaman yang berlaku sekarang. Mereka tidak ada.” Terangnya panjang lebar.
Sekali lagi mungkin ada benarnya juga kata-kata Ameerah ini. Aku pernah bersembang dengan beberapa brothers Palestin. Aku tanyakan adakah mereka berperang dengan Yahudi? Mereka katakan tidak. Mereka punyai anggota mujahidin tersendiri. Entah lah. Aku pun tak pasti.
Aku teringin benar mahu melihat gambar-gambar kekejaman Syiah di Iraq. Walaupun akau tahu aku tidak sanggup, mungkin menjeling sikit-sikit boleh lah.

“Saya ada gambarnya dalam laptop saya. Suatu hari nanti saya akan tunjukkan pada kamu. Syakira, apa yang saya ceritakan ini bukannya mahu menagih simpati atau belas kasihan orang ramai. Tetapi saya berharap benar agar orang ramai akan tahu situasi yang menggugat Islam sedang berlaku.”, ujarnya mengakhiri kalam.

Masa berlalu tak kusedari. Sudah sejam kami berdiri berbual. Ameerah terpaksa mengundur diri kerana sudah berjanji dengan rakannya untuk berbincang subjek Malaysian Civil Law di library. Kalau diikutkan mahu sahaja aku memanjangkan bicara. Mungkin lain kali kami berjumpa lagi, apatah lagi aku sudah berjanji untuk ke biliknya dalam minggu ini untuk melihat gambar.

Huhu. Tersilap maklumat pula aku khabarkan pada Ameerah bahawa pada hari Sabtu ini,23 Ogos, ada seminar Syiah dan Khawarij di Taman Sri Ukay. Rupa-rupanya tersilap tarikh. Seminar itu pada 20 September nanti. Ini mesti aku dah terpening dengan pengumuman Abg Syarief semalam ketika di penghujung kuliyyah Ustaz Fadlan, yang menyebut banyak sangat program.

Kesimpulannya...

Anda simpul lah sendiri. Aku terkedu dan terharu mendengar cerita ini. Tidak tahu apa yang harus dikatakan melainkan berdoa agar mereka dilindungi oleh Allah SWT. Kedua-dua isu Iraq dan Palestin tak boleh diketepikan. Prioriti?

Kita yang berada jauh daripada kedua-dua mereka patut menyokong apa-apa perjuangan mereka menyelamatkan Islam. Dalam hal ini, Ameerah mungkin berasa negaranya disisihkan daripada pengetahuan umum, jadi dia terasa sedikit dengan orang Palestin..

Really nice to meet her.

Wallahu a’lamu bis sowaab..

Komentar: Saya akan bawakan perkataan Sayid Nikmatullah al-Jaza’iri yang kotor lagi terhadap Ahli sunnah. Mari kita perhatikan bersama-sama :

Sesungguhnya golongan Ahli Sunnah itu adalah kafir yang najis
berdasarkan ijmak para ulama Syiah al-Imamiyah. Bahkan
mereka lebih teruk daripada Yahudi dan Nasrani. Di antara
tanda-tanda termasuk di dalam golongan yang digelar an-
Nawasib ialah mendahulukan orang lain selain Ali sebagai
khalifah. { Anwar an-nu'maniyah 2/206-207 }


Adakah kita pelik mereka membunuh sahabt-sahabt kita di IRAQ dan di IRAN yang bermazhab Ahli sunnah?




Wednesday, November 19, 2008

Ulasan Buku :Pengkhianatan-Pengkhianatan Syiah dan Pengaruhnya Terhadap Kekalahan Umat Islam

Keterangan Buku:
Pembahasan mengenai kelicikan dan pengkhianatan Syiah sebenarnya telah cukup banyak,tersebar dalam berbagai buku dan media. Namun meski demikian, terasa belum cukup untuk membongkar seluruh kelicikan dan pengkhianatan yang telah dilakukannya, karena demikian banyaknya!.

Mengingat begitu tercela dan menyimpang akidah dan sikap mereka, maka rasanya telah cukup bagi kita untuk melabelkan kepada mereka sebagai golongan yang sesat dan keluar dari Islam.Sebagai misal dari kesesatan mereka adalah; keyakinan adanya kepalsuan dalam Al-Qur'an,caci maki terhadap para sahabat Nabi Shallalahu Alaihi Wa Sallam,keyakinan bahwa imam Syiah lebih utama dari para Nabi dan seluruh makhluk, ajaran taqiyyah yang penuh dengan kebohongan, dan masih banyak lagi yang lain.

Karena demikian penyimpangan dan kesesatan dari ajaran Syiah ini, sampai-sampai Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, "Sesungguhnya Rafidhah(Syiah) bukan termasuk kaum muslimin...mereka adalah kelompok yang mengikuiti jalan Yahudi dan Nasrani dalam hal dusta dan kufur." Selanjutnya,bagaimana pengkhianatan-pengkhianatan mereka secara lebih detil, dan apa dampaknya bagi kekalahan umat Islam,dapat anda baca dalam buku ini.

Komen : Alhamdullilah baru sebentar tadi saya membeli buku ini,saya syorkan kwn2 dpt memilikinya juga kerena buku ini amat penting bagi kita untuk mengetahui siapakah syiah sebenarnya.Penulis buku ini Dr imad Ali Abdus Sami' telah menyenaraikan pengkhianatan2 syiah terhadap Ahlulbait hingga pengkhianatan syiah dalam perang Amerika terhadap Iraq.
Buku ini boleh didapati di: Fajar Ilmu Baru Ent., A2, Tkt 2, Wisma Yakin, Jln Masjid India 50100 Kuala Lumpur

Thursday, November 13, 2008

Syiah agama syirik?

Syiah agama syirik?mungkin diantara pembaca blog saya ada yang tidak bersetuju dengan pendapat ini tetapi telah terbukti di dalam kitab-kitab syiah sendiri, sebagai contoh didalam kitab Ushul Kafi , Al Kulaini membuat suatu bahasan, Bab bahwa bumi semuanya milik Imam. Kata Abu ‘Abdillah, “Sesungguhnya dunia dan akhirat milik imam. Dia meletakkannya dimana pun yg ia kehendaki dan menyerahkannya kepada yg ia kehendaki.” dan Dia juga meriwayatkan dari Imam Muhammad al Bagir: “Kami adalah wajah Allah. Kami adalah mata Allah. Kami adalah wajah Allah. Dan kami adalah mata Allah di tengah makhlukNya.” Perhatikan isi kedua-dua hadis syiah ini jelas menunjukan bahawa inti pati ajaran Syiah adalah syirik.Salah satu tokoh kontemporer mereka yg bernama Ibrahim Al-Amili melantunkan syair tentang penyanjungan terhadap Ali Radiyallahu ‘anhum, berikut syairnya:

“Wahai Abdul Hasan engkau adalah mata tuhan
Dan tanda kekuasaanNya yg tinggi
Engkau adalah yg menguasai ilmu-ilmu ghoib
Apakah ada sesuatu yg tersembunyi darimu
Engkaulah yg menggerakkan perjalanan semua yg tercipta
Dan engkaulah yg memiliki kekuasaan yg agung
Milikmu segala urusan, bila engkau menghendaki engkau hidupkan besok
Dan bila engkau menghendaki engkau cabut nyawa”

Sebagai bukti saya akan memaparkan kesyirikan yang dilakukan Syiah seperti terdapat pada video dibawah.Video telah diusahakan oleh saudara kita Ahli sunnah di Iran dengan berani telah menyelinap masuk kedalam majlis-majlis Syiah dan merakamnya supaya masyrakat ISLAM mengetahui apakah ajaran Syiah sebenarnya..Selamat menonton!!

video

Selepas menonton sila tinggalkan komen anda

Friday, November 7, 2008

Menjawab Syi'ah: Hadis 12 Khalifah



Sumber : http://www.abunaaielah.blogspot.com/






Di antara hadis yang terdapat di dalam kitab-kitab ASWJ yang sering dijadikan hujah oleh golongan Syi’ah untuk menguatkan pegangan mereka adalah hadis 12 khalifah yang terdapat di dalam kitab seperti Sahih Muslim, Jami’ Termizi, Sunan Abi Daud. Sebelum membincangkan berkenaan kebenaran dakwaan mereka kita lihat hadis-hadis tersebut.






حدثنا ابن أبي عمر. حدثنا سفيان عن عبدالملك بن عمير، عن جابر بن سمرة. قال سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول (لا يزال أمر الناس ماضيا ما وليهم اثنا عشر رجلا. ثم تكلم النبي صلى الله عليه وسلم بكلمة خفيت علي. فسألت أبي: ماذا قال رسول الله صلى الله عليه وسلم؟ فقال كلهم من قريش

حدثنا نصر بن علي الجهضمي. حدثنا يزيد بن زريع. حدثنا ابن عون. ح وحدثنا أحمد بن عثمان النوفلي (واللفظ له). حدثنا أزهر. حدثنا ابن عون عن الشعبي، عن جابر بن سمرة. قال: انطلقت إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم ومعي أبي. فسمعته يقول (لا يزال هذا الدين عزيزا منيعا إلى اثني عشر خليفة) فقال كلمة صمنيها الناس. فقلت لأبي: ما قال؟ قال (كلهم من قريش).






Daripada Jabir bin Samurah r.a. katanya, “Aku pergi kepada Rasulullah s.a.w. dan ayahku bersamaku, lalu aku mendengar Baginda bersabda, “Agama ini akan terus mulia dan teguh sehingga ke dua belas orang khalifah, lalu Baginda berkata dengan kalimah yang orang ramai tidak mendengarnya, maka aku berkata kepada ayahku, “Apakah yang Baginda katakan? Ayahku menjawab, “Semua mereka dari Quraisy”.(Riwayat Muslim)







حدثني محمد بن المثنَّى: حدثناغندر: حدثنا شعبة، عن عبد الملك: سمعت جابر بن سمرة قال: سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول: (يكون اثنا عشر أميراً فقال كلمة لم أسمعها، فقال أبي: إنه قال: (كلهم من قريش






Daripada Jabir bin Samurah r.a. katanya, “Aku pergi kepada Rasulullah s.a.w. dan ayahku bersamaku, lalu aku mendengar Baginda bersabda, “Agama ini akan terus mulia dan teguh sehingga ke dua belas orang khalifah, lalu Baginda berkata dengan kalimah yang orang ramai tidak mendengarnya, maka aku berkata kepada ayahku, “Apakah yang Baginda katakan? Ayahku menjawab, “Semua mereka dari Quraisy”.(Riwayat Muslim)






حدثني محمد بن المثنَّى: حدثناغندر: حدثنا شعبة، عن عبد الملك: سمعت جابر بن سمرة قال: سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول: (يكون اثنا عشر أميراً فقال كلمة لم أسمعها، فقال أبي: إنه قال: (كلهم من قريش






Daripada Jabir bin Samurah r.a. katanya, aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda, “Agama ini akan terus teguh sehingga memerintah kamu seramai dua belas orang khalifah, semua mereka ini disepakati oleh ummat”. (Riwayat Abi Daud)






Golongan Syi’ah mengatakan 12 khalifah atau amir yang terdapat di dalam hadis tersebut adalah 12 imam maksum di sisi mereka. Ulama-ulama ASWJ menolak pendapat mereka dengan beberapa hujah. Antaranya adalah:

Pertama: Di dalam hadis tersebut Nabi s.a.w. menggunakan kalimah amir atau khalifah dan tidak ada satupun riwayat yang menyebutkan kalimah imam dengan mufrad atau aimmah dengan lafaz jama’.
Kalau dipandang kepada kalimah sahajapun ianya sama sekali tidak menepati imam-imam Syi’ah kerana kalimah amir atau khalifah digunakan kepada pemerintah. Sedangkan di kalangan imam-imam Syi’ah hanya dua org sahaja yang menjadi pemerintah.


Kedua: Rasulullah s.a.w. bersabda, “Agama ini akan terus mulia dan teguh sehingga 12 orang khalifah atau amir”.
Di sisi ASWJ sememangnya agama Islam begitu gemilang selama pemerintahan 12 orang khalifah bermula dari zaman khalifah pertama Abu Bakar as-Siddiq r.a. sehingga 12 orang khalifah.
Bukankah di zaman-zaman tersebut musuh-musuh Islam begitu gerun dengan kekuatan kerajaan Islam sehingga mereka tidak mampu untuk memerangi umat Islam? Bukankah itu buktinya Islam begitu mulia dan teguh?
Namun begitu musuh-musuh Islam tidak akan berdiam diri bilamana mereka tidak dapat memerangi umat Islam pada ketika itu tapi dendam yang bersarang di hati mereka mendorong mereka untuk merosakkan sejarah gemilang umat Islam tersebut. Lalu tersebarlah cerita-cerita dari mereka-mereka yang jahat dan bermaksud utk menggelapkan sejarah gemilang umat islam di zaman awal Islam seperti cerita-cerita antaranya yang memburukkan khalifah umat Islam Mu’wiyah r.a. serta anaknya Yazid.

Dengan itu hadis ini memang tepat untuk dua belas khalifah di kalangan ASWJ dan sememangnya hadis ini merupakan salah satu mukjizat Rasulullah s.a.w. selepas kewafatannya.

Dan juga jikalau dilihat kepada hadis ini iaitu “Rasulullah s.a.w. bersabda, “Agama ini akan terus mulia dan teguh sehingga 12 org khalifah atau amir”.
Maka ianya langsung tidak tepat untuk imam-imam Syi’ah kerana:
Mengikut Syi’ah, Imamah (iaitu zaman dua belas imam) berlangsung sehingga kini dengan mereka mengatakan zaman ini adalah zaman imam yang kedua belas mereka iaitu Muhammad bin Hasan al-‘Askari yang diberi gelaran al-Qaaim serta merupakan imam mahdi mereka (sekarang ini masih lagi ghaib entah akan keluar atau tidak,mungkin takut kena bunuh oleh Syi’ah sendiri kot).
Kalau kita melihat kepada hadis tersebut yang berbunyi, “agama ini akan terus mulia dan teguh sehingga 12 orang khalifah atau amir” bermakna ianya langsung tidak bertepatan dengan pegangan Syi’ah kerana zaman imam ke 12 mereka (sekarang bahkan bermula seribu tahun dulu lagi) bukanlah merupakan zaman kegemilangan, kemulian, keteguhan Islam tapi zaman kini adalah merupakan zaman kelemahan, kehinaan umat islam.

Ketiga: Sabda Rasulullah s.a.w, “Semua mereka dari Quraisy”.
Andaikata ianya bertepatan dengan pegangan Syi’ah nescaya Nabi s.a.w. akan menjelaskan dengan sejelas-jelasnya dan akan berkata, “Ianya dari kalangan ahlul baitku”.
Dan kalau diperhatikan kepada hadis ini ianya memang bertepatan dengan pegangan ASWJ di mana 12 khalifah tersebut sememangnya dari kalangan Quraisy dan berasal dari berbagai-bagai kabilah Quraisy. Kerana itu Nabi s.a.w. mengatakan, “Semuanya dari Quraisy yang menunjukkah kepelbagaian keluarga serta kabilah mereka bukannya dari satu keluarga atau satu kabilah.

Kesimpulannya kalau diperhatikan kepada hadis tersebut langsung tidak terdapat isyarat apatah secara jelas perlantikan imam-imam ahlul bait sebagai imam maksum serta wajib ditaati sebagaimana mengikut fahaman Syi’ah.


Wallahua’lam.











Tuesday, November 4, 2008

Syiah munafik

Pandai sungguh anak-anak mutaah ni berlakon ek?